Ber-Evolusi Virtual by Anistiarwan #Magangersae06

Akhirnya suatu kesenangan tersendiri pernah jadi bagian dari Studio Sae, Saya Anistiarwan N lulusan Universitas Pancasila. Mungkin dari sekian banyak maganger, baru saya aja yang dari Universitas Pancasila. Sebuah keberuntungan setelah kelulusan perkuliahan dapat kesempatan untuk magang di Studio Sae yang dulu semasa kuliah hanya menjadi wishlist saja yang belum sempat terwujud. Saya kagum dengan format penerimaan magang disini ketika pertama kali di hubungi, sebab tidak ada seleksi khusus namun diterima dengan terbuka untuk siapa saja yang mau belajar proses ber-arsitektur di Studio atau in real life.


Jadi sebelum magang emang udah stalk Instagram Studio Sae, kadang suka liat story, feeds, sm highlight di profil Studio Sae soal magangers, event, atau bahas rumah gerbong. Dari yang masih memelihara bunglon/kadal yang sekarang udah ber-evolusi jadi kucing. Nah dari proses stalk itu kok kayanya fun banget ya magang di sini bisa ngerasain berbagai hal yang dikerjakan, kemudian yang paling saya tunggu itu nonton bareng di rooftop. Akhirnya terwujudlah magang disini, Studio Sae, Prinsipal Arsiteknya namanya Mas Ario. Hari pertama magang, sangat tidak sesuai rencana dengan terpaksa harus magang virtual karena pandemic yang sudah menyebar se-Indonesia mengharuskan semua kantor melakukan Work From Home. Yaudah jadi kita semua Wongsae kerja di rumah. Oiya keren untuk orang yang kerja di sini atau magang ada sebutannya “Wongsae”.


Minggu pertama adalah masa orientasi kalo dalam program magang di sini, kemudian kerjaannya tetep ngerjain proyek yang lagi dikerjakan, pengenalan lingkungan di Studio Sae terus untuk menyamakan taste, ada Koordinator Magang juga disini namanya Mba Indi dan Mas Alvin. Setiap pagi ada meeting online, di hari pertama agak kaget karna kultur “jawa” yang kentel jadi kurang ngerti aja kalo ada yang ngomong Bahasa jawa yang saya gak tau artinya. Dengan bermodal skill apa adanya minggu pertama itu rasanya kaya 2 minggu progress ngerjain masih lama banget dibanding maganger yang lain.




Pertama kali zoom ngiranya itu lingkungannya agak serius gitu mungkin karna gak ketemu langsung, terus masih kaku juga kalo mau tanya-tanya sesuatu karna gak ketemu secara langsung jadi kaya ngerasa gak enak gitu. Yaa dua bulan pertama diisi sama “Work From Home” tapi karna ada Mba Indi dan Mas Alvin sangat membantu karna sangat membimbing dan asik ternyata. Nanya apa juga di jawab. Tapi emang komunikasi by phone itu kurang efektif jadi suka salah sangka karna gak keliatan ekspresi muka nya, nangkepnya galak tp padahal biasa aja untungnya saya santai aja anaknya jadi oke-oke aja komunikasi selama WFH.


Bulan Juni/Juli saya lupa udah mulai bisa ke kantor karna penurunan kasus akibat pandemic jadi kantor diperbolehkan masuk karyawannya tapi masih selang seling masuknya. Akhirnya yang saya tunggu terwujud bisa ke kantor ngerasain ngantor, di sana ada kuncen kantor nya yang Namanya Mas Robi yang selalu cek-cek suhu dan semprot disinfektan sebelum masuk. Ternyata setelah ketemu langsung sama wong sae beneran seru dan bisa dibilang lingkungan kerjanya fun. Hari pertama masih adaptasi jadi agak kaku sedikit buat ngobrol atau makan minum. Hal yang bikin betah di kantor itu makanan, dari mulai dateng ke kantor udah di sediain roti atau kue buat sarapan pagi, makan siang yang model prasmanan kaya di kondangan jadi gak perlu takut gak kebagian, setelah makan siang adalagi snack sore coba tuh bener-bener kaya di rumah. Bulan pertama masuk dapet jadwal bareng mba indi, mba dane, mas adryan sama mas bamby selama sebulan ngerasa kalo team shift ini paling enak kalo dapet makan siang hehehe…


Bulan ini dapet pengalaman untuk ikut sayembara bangunan kantor di lampung dengan timnya saya dan Elvin maganger sae juga, jujur baru pertama kali sayembara jadi belum tau strategi ngerjainnya gimana, cara develop nya supaya efektif bener-bener belum tau. Sayembara ini dibimbing sama Mas Tomi, singkat cerita sayembara ini gagal ngumpulin, kecewa sama diri sendiri karna belum mampu buat selesain ini. Tapi dari situ saya jadi belajar gimana develop designnya supaya efektif, strateginya juga berkat arahan dari Mas Tomi, Mas Ario dan lainnya.




Dari awal sampe bulan ini dapet upgrade skill photoshop, render, feeling dalam ngerjain sesuatu, proporsi, belajar ngerjain sesuatu cepet dan multitasking dll.


Bulan Juli/Agustus ganti team, saya dapet sama mas tomi, mas cahyo, mas reinhard sama aldy temen magangersae. Sebelum ini udah sempet juga satu jadwal sama mas cahyo, mas reinhard dan mas tomi tapi beberapa kali. Nah team ini top, ada mas tomi yang suka becanda terus di support mas cahyo saya mah team ketawa aja sama aldy, kalo mas reinhard kayanya lagi sakit gigi jadi jarang ngomong. Bulan ini dapet kesempatan lagi buat berpartisipas di sayembara pasar godean, yang syukurnya berhasil ngumpulin. Kali ini seru sih dapet ilmu baru sejarah pasar, kultur pasar dll. Dapet ilmu lagi dari mas cahyo dan mas tomi di sesi sayembara. Part yang paling seru bikin model kios-kiosnya terus dijadiin diagram buat penjelasan model kiosnya.


Bisa dibilang magang disini itu worth it karna bisa dapet apa aja gak tebatas di proyek aja, terus juga program magang nya udah tersusun jadi prospeknya jelas tinggal anak magangnya aja memanfaatkannya gitu kebetulan saya kurang manfaatin jadi kalo ada kesempatan lagi mungkin boleh magang lagi, mas ario juga sebagai principal seru dan selalu ngasih ilmu ke yang lainnya panutan deh, lingkungan kerjanya juga fun jadi gak berasa “magang” bgt gak stress walaopun tugas nya banyak juga hehe


Mungkin itu aja cerita dari saya, mau sedikit berterimakasih umumnya buat Wong Sae, khususnya buat Mas Ario, Mas Bamby, Mas Tomi, Mba Indi, Mas Alvin, Mas Cahyo, Mas Reinhard yang selalu sabar dan ngebimbing saya selama magang. Maafin juga kalo ada perilaku atau sikap yang buat tersinggung selama ini. Semangat buat aldy, dimas dan andre.

Terimakasih Studio Sae sudah mewarnai selama pandemic


Anistiarwan. N.

#magangersae05

2020.    PT Saketi Adyana Estu